Kelebihan Kekurangan Google Pixel 6 Pro

  • Bagikan
Review Google Pixel 6 Pro
Google Pixel 6 Pro

ANTERO NEWS – Google Google Pixel itu selalu punya tempat spesial di hati saya ya, dulu saya sempet lumayan lama jadiin Google Pixel 2 dan Google Pixel 3 XL sebagai HP utama, karena pengalaman yang dikasih memang seeenikmat itu.

Tapi saya nggak lanjut ke Google Pixel 4 atau Google Pixel 5, nyobain pun nggak, karena nggak terlalu kepikiran, soalnya keliatannya Google agak males ya buat ngembangin HP mereka, kayak sama-sama aja seperti udah nyaman sama posisi mereka, sementara HP di luar sana pada ngeluarin inovasi yang seru-seru.

Yah, nggak bisa nyalahin Google juga atau gimana lah mereka itu kan basicnya, perusahaan software, ga fokus mau ngeluarin hardware yang beda jauh terus tiap tahun, pembelaanya sih kayak gitu.

Makanya di Google Pixel 6 Pro ini hypenya lumayan tinggi karena akhirnya ada update yang berasa beda banget dari sisi hardware setelah 3-4 tahun!

Dari desainnya, layarnya, chipsetnya, kameranya, softwarenya! Hampir semuanya dapetin upgrade yang loncat, bukan cuma maju 1 langkah doang. Loncat!

Desain Google Pixel 6 Pro

Coba liat aja desainnya. Keliatan jauh beda sama Google Pixel yang udah udah-udah, bahkan ga ada HP lain yang desainnya mirip kayak Google Pixel 6. Satu bar item di bagian atasnya ini, tempat kameranya dimasukin dibarisin, bakal keliatan mencolok lah buat orang yang liat. Bakal langsung ngerti kalau itu HP Google Pixel.

Ini beda, ini desain yang lumayan seger dan ya sekali lagi nggak sama kayak yang lain, tapi nggak terlalu radikal kayak Xiaomi Mi 11 Ultra yang blok item di belakangnya super luas.

Spesifikasi Google Pixel 6 Pro

Gorilla Glass Victus

Kaca yang dipake udah Gorilla Glass Victus semua depan belakang, framenya aluminium, dan bobotnya masih berasa wajar buat HP segede gini di 210 gram.

Fitur fitur yang bikin dia berasa kayak HP mahal juga nggak ada yang ditinggalin, mulai dari stereo speaker, IP68, sama wireless charging juga udah support. Aman semua.

Mesin geternya enak feelnya udah nikmat banget lah, Google keliatan serius bikin HP mahal yang sebenernya ga mahal-mahal gimana banget sih kalau liat harga dollarnya aslinya, $899 atau sekitar 13 jutaan, setara kayak Samsung Galaxy S.

Layar panel AMOLED

Google Google Pixel 6 Pro tentu aja udah dibuat ciamik juga dengan panel AMOLED, refresh rate 120Hz yang bisa naik turun nyesuaiin sama apa yang lagi ditampilin, karena dia LTPO ukurannya 6.71 inci, resolusinya pun tajem di 1440×3120 Google Pixel, 1440 P tajem banget.

Gambar-gambar yang ditampilin di HP ini udah jelas bakal keliatan sedap ya. Warnanya cerah, hidup, scrolling berasa mulus, responnya kenceng, gambarnya juga tajem.

Kelemahan Google Pixel 6 Pro

Cuma, buat saya ada 1 kelemahan yang lumayan nyebelin dari Google Pixel 6 Pro ini. 2, 2 yang nyebelin. Yang pertama speed sensor sidik jarinya nggak kerasa ngebut ngebut banget, nggak kayak HP mahal. Tapi ya masih ga seberat masalah kedua

Resolusinya yang tajem tadi, 1440p, udah fix harus 1440p terus, ga ada settingan buat nurunin resolusi ke 1080p atau 720p kayak HP lain semacem Samsung atau apa. Wajib tajem, dan menurut saya itu aneh karena Google yang kuat di software, ga ngasih pilihan yang fleksibel dan efeknya jelek buat batere nih HP.

Walaupun maksudnya mungkin bagus ya buat konteksnya nih, pas saya pake buat jadi Maps selama 33 menit, baterenya udah kesedot 8%.

Artinya sejam dia kemakan 16% terus buat TikTokan sejam, 17%. Itu boros, biasanya TikTokan sejam, di HP lain yang enteng enteng TikTok itu 10% lah paling atas 9%,8%.

Buat HP dengan batere 5000 mAh itu boros dan kemungkinan itu karena layarnya yang dipaksa tajem
yang lainya biasanya 1080 p.

Kelebihan Google Pixel 6 Pro

Resolusinya bisa auto. Belum ada HP yang bisa kayak gitu, kalau lagi liat gambar atau video yang visualnya butuh secakep mungkin, auto set ke 1440p.

Kalau lagi liat maps doang, atau buka musik, atau TikTok yang gambarnya memang nggak tajem ke 1080p atau malah 720p. Belum ada yang bisa sih, tapi Google ya bisa lah perusahaan segede gitu kasih sistem begituan.

Cuman buat sekarang aneh manual aja ga bisa. Mereka terlalu fokus sama Android 12 murni kali ya, yang feelnya juga berasa beda dari UI Android customan lain.

Sistem widgetnya juga kayak lebih diseriusin lagi di Material You atau di Android 12 ini biar juga lebih rapi dan menarik mata, biar lebih setara sama widget di iOS lah.

Quick settingnya juga berasa seger, walaupun kalau buat ini saya lebih seneng sama model lama yang bulet kecil aja sih.

Apalagi kalau saya pengen matiin atau hidupin wifi dengan sekali klik, disini ga bisa, harus klik 2 kali, pertama klik wifinya dia bakal masuk daftar dan harus pilih mana yang mau dimatiin nggak langsung otomatis itu kan mending daftarnya tuh keluar pas tombolnya kita tahan.

Android 12 fresh, tapi nggak otomatis jadi lebih baik kalau buat taste pribadi ya ini saya cuman tunjukin beberapa doang, karena kalau mau banyak udah harus jadi video sendir sih.

Sekarang kita lanjut ke bagian mesinnya!

Dari tadi lumayan banyak bahas software ya. sekarang kita bahas hardwarenya

RAM dari Google Pixel 6 Pro ini, 12GB udah aman banget dengan memori internal yang bisa dipilih dari 128 sampe 512GB.

Yang menarik dari nih HP, chipsetnya juga bener bener beda dari HP lain, namanya Google Tensor, kayak dirancang Google khusus gitu ya.

Cuma produksinya bukan si Google, tapi Samsung kerja sama. Kalau diliat dari skor AnTuTu nya, Tensor ini masih lumayan kalah dari chipset flagship lain kayak Snapdragon 888 ya.

Mungkin dari sananya Samsung memang belum bisa bikin chip HP sekenceng itu soalnya Exynos juga kayak gitu.

Pas dites main game sih, kalau buat game kayak PUBGM, udah aman banget, 60fps rata bisa dapet. Tapi kalau udah main Genshin di settingan medium, performa yang didapet masih naik turun antara 30 fps ke 50 fps, ada beberapa kali stutter juga kalau liat data grafiknya gini.

Buat yang sering nanya ini grafiknya saya dapet darimana, ngerekam data game pake apa, saya pake software yang namanya PerfDog, selain bisa dipake buat ngeliat frame rate banyak data lain juga yang bisa dilihat kayak konsumsi data, penggunaan memori, pemakaian CPU, frametime dan lain lain.

Intinya chipset Google Tensor itu secara performa memang bisa banget dipake buat main game berat, walaupun belum bisa seluar biasa Apple Bionic walaupun kayak dirancang khusus gitu ya.

Google pasti bakal ngasih alibi kalau Tensor itu nggak sekedar cuma fokus ke performa tapi bagian lain juga kayak kemampuan AI dan lain lain.

Makanya fitur fitur kayak Magic Eraser, yang pinter banget bisa deteksi objek yang nggak perlu ada di foto, terus bisa ilangin bisa jalan dengan mulus di Google Pixel 6 Pro itu udah permainan chip banget.

Kualitas foto

HP ini pake 3 kamera, kamera utama 50MP terus ada kamera telephoto 48MP dengan 4x optical zoom dan kamera 12 MP ultrawide. Kepake semua, nggak ada yang nggak guna.

Kamera depannya 11.1MP kualitas fotonya bagus banget. Nggak perlu diutak atik lagi udah bisa langsung dipamerin dan bikin orang nanya “Itu foto pake kamera apa bang? Google Pixel ya?” Ya saking khasnya dan saking bagusnya auto Google Pixel.

Di Google Pixel 6 pro, kalau di kemaren-kemaren nggak ada, jadi HP bisa nangkep lebih banyak jenis foto lagi, dan hasilnya bagus bagus, mau ultrawide, telephoto, di dalam ruangan,malem-malem, semuanya jempolan.

kamera Google Pixel ini pas lagi motret malem malem, dia kayak auto terang, clear, Jernih walaupun udah malem.

Kualitas Perekaman Video

Kualitas perekaman video Google Pixel ini bagus dia stabil warnanya juga enak. Cuma kadang dia masih kayak ada noise.

Fokusnya itu nggak bisa sestabil iPhone, Memang bagus buat Android, cuma kalau buat kamera belakang iPhone masih juaranya sih dari dulu.

Google Pixel yang awal pun Video nya memang nggak bakal bisa sebagus iPhone tapi ya kedepannya mudah-mudahan bisa.

kesimpulan saya buat Google Pixel 6 Pro walaupun saya ini ngefans banget sama Google Pixel dan sampe detik ini juga gitu saya harus harus akuin kalau ini bukan HP terbaik juara 1 dibanding HP dari Samsung, Apple.

Google Pixel 6 Pro HP yang bagus banget, tapi tetep punya kelemahan di baterenya, itu yang paling berasa di saya, lumayan bikin hati kurang tenang. Yang sebenernya ada potensi dikembangin Google lewat update software tadi.

Mungkin bisa di enable gitu buat 1080p atau apa, Chipnya juga bisa jadi lebih oke lagi karena lewat update software karena Google memang kuatnya disana.

Cuma ya saya nggak pengen ngasih kesimpulan dengan mikirin potensi di masa depan nah itu nggak pasti.

Dulu saya mendewain Google Pixel banget karena kameranya itu bener-bener nggak ada yang bisa nandingin, no debat banget.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan